Cerita Dewasa

CERITA SEKS:CIKGU FARIDAH

Ketika itu aku sedang mengelamun di perhentian Pudu Raya menantikan bas yang tak

kunjung tiba. Jadualnya telah terlewat namun aku terus terpaksa menunggu kerana

ingin menghabiskan cuti semester bersama keluarga.Tiba-tiba aku tersentak oleh

suara anak kecil yang merengek pada ibunya ditempat duduk

dihadapanku.Mula-mulanya aku buat tak kisah,tapi bila si ibu merenung dan

tersenyum padaku baru aku perasaan …..La…Cikgu Faridah rupanya…!.Aku

lantas

bangun menghampirinya dan saling bertanyakan khabar.

” Cik gu rupanya …nak balik kampung ke ? ” sapaku.

” Tak … ni ha budak ni dah rindukan ayahnya…” balasnya.

Rupa-rupanya Cikgu Faridah masih tinggal berjauhan dengan suaminya.Setelah puas

bertanya khabar ,tiba-tiba Cikgu Faridah memotong tajuk perbualan kami..

” Lan…….. masih ingat dulu ….? ” tanyanya.

” Cuba perhatikan Ira ni …..Ira ! Salam tangan abah ! ” . Pintanya pada anak

kecil itu yang berumur lebih kurang enam tahun.

Aku terkejut.Ira saling tak tumpah iras wajahku.

” Inilah anak kita…… ” akhirnya dia berbisik pada ku.

Aku tergamam ……

Setelah bertukar alamat dan nombor talipon kami membawa haluan

masing-masing.Dalam perjalanan aku terkenang peristiwa dahulu semasa aku si

tingkatan tiga.

Hari itu hari Sabtu.Ada kelas tambahan.Aku datang terlalu awal.Kelas mula pukul

10 pagi tapi aku ada rancangan awal.Aku ingin menikmati bahan bacaan dan

gambar-gambar lucah yang aku pinjam dari kawanku semalam.

Sedang aku khusyuk membelek majalah tersebut, tiba -tiba terasa bahu ku di

sentuh ….

” Baca apa ni Lan ….. ? ” .

Cikgu Faridah rupanya.Baru 3 bulan berkahwin setelah tamat maktab dan mengajar

di sekolahku.Suaminya mengajar di Negeri lain.Aku serba salah . Bau perfume

Cikgu Faridah menusuk hidungku.

” Boleh saya tumpang tengok …… ? ” pinta nya.

Cikgu Faridah duduk disebelah ku.Aku serba tak kena.Kalau tadi konek ku memang

sudah tegang kini di tambah pula perasaan berdebar-debar dan timbul keinginanku

untuk menyetubuhi Cikgu Faridah.Ku lihat Cikgu Faridah duduk serba tak

kena.Pehanya ku lihat bergesel-gesel antara satu sama lain.Punggungnya dah tak

senang duduk.Bila ku beranikan tanganku meletakan pada pehanya ,dia lantas

memelukku, pipiku di cium-cium dan akhirnya kami berkucup lidah dengan mesra

sekali.Aku tak pernah berkucup bibir selama ini dan peluang ini tak akan ku

biarkan begitu saja.

Aku tak sedar bila seluarku ku tanggalkan dan entah bila masa aku sudah

menindihnya diatas meja.Sambil berkucup tanpa henti ,tanganku tak henti-henti

meraba-raba teteknya yang masih berkebaya lagi.Kemudian aku perasan tangannya

menyingkap sendiri kainnya keatas dan seluar dalamnya telah berada ditangan

kirinya.

Aku melepaskan pelukannya.Aku mengangkat kedua-dua betisnya keatas dan

mengangkangkan nya.Terserlah kemaluannya yang berbulu halus dan kelengkang yang

putih melepak.Kelihatan bibirnya kemaluannya basah sekail.Inilah kali pertama

dalam hidupku melihat kemaluan searang wanita dan berpeluang untuk

melakukannya….. .Konek ku menjadi terlalu tegang dan terasa seperti ada

kemanisan yang akan mengalir.. .Lantas aku menindih semula Cigu Faridah dan kami

berpelukan semula.Konek ku geselkan di sekitar kemaluannya dan pehanya memaut

pinggangku dengan erat…

Terdengar rintihan kecil di telingaku .Konek ku masih tercari-cari pintu masuk

kemaluannya dan bila terasa seperti akan termasuk ,tiba-tiba Ciku Faridah

tersentak dan

dan merayu-rayu pada ku..

” Lan ………. Sudahlah …. jangan masukan ….

….. jannnnnnggaaaaaaann ….! ” rintih nya.

Aku yang sedang dalam kesedapan tak memperdulikan rintihannya.Perlahan-lahan ku

masukan sedikit demi sedikit konek ku.

” Lan ….. tolonglah …jangannnnn masukannnnnn…! ” rintihnya berterusan.

Ketika itu konek ku telah terbenam sepenuhnya..dan aku mula menghayunkan

punggung….Hayun dan terus hayun…

” Lan …. tolonglah….jangan pancuttt kat dalammmmm ………….. ” rintihnya

berterusan disertai keluhan-keluhan yang menyesakkan.

Aku terus mendayung…. Kesedapan menjadi bertambah tambah nikmat.

” Sudah lah Lan ……dah lah….. tarikkk keluaaaaaar ….!

Ketika itu aku sudah seperti tak sedarkan diri.Terasa sesuatu yang amat manis di

konekku.Aku membenamkan sedalam-dalamnya…

” Lan ….. jangan pancuttttt……..!!!!! “

Air mani ku mengalir deras kedalam tubuhnya.Kami kaku seketika.Cikgu Faridah

Mengeluh dengan kuat sekali dan terasa tubuh badannya kejang seketika….

POOOOOOOOOOOOOOOOOONNNNNNN…!!!!! .Aku tersentak dari lamunan.Hon bas yang

begitu kuat menghilangkan kenanganku bersamanya. Aku bertekat untuk menghubungi

kembali Cikgu Faridah dan ingin memujuknya agar berpisah dengan suaminya dan

menjadi isteriku.

Post Terkait